Monday, May 15, 2017

Ini Tahunku

Langit malam dipenuhi bintang
Termenung, lalu kuajak mereka bicara
Kuberharap pada mereka
Pagi esok akan jadi pagi yang menyenangkan
Lalu tertidur dengan angan
Pagi pun menjemput
Temponya lembut namun menggebu
Ternyata masih seperti biasa
Tanpa angan yang tiada kunjung
Tak apalah, kataku menyemangati
Ku masih bisa bersyukur atas bertambahnya angka satuan
Malam kembali menjelang
Akankah ada bintang malam ini?
Bisakah kukembali berharap?
Meski hanya sedikit?
Kata mereka, bisa
Senyum kembali merekah
Harapan timbul-tenggelam
Hati tiada henti bertabuh
Akhirnya, semua terungkap
Wajah-wajah yang kukenal selama ini, ada di hadapanku
Buah tangan bertebaran
Kegembiraan memenuhi ruang
Doa dipanjatkan
Cerita disiarkan
Tak bisa kusangkal betapa hati ini mengucap syukur
Kepada bintang, akan mereka yang telah mengingat
Sungguh, hati ini telah bertekad
Dipanjatkan setiap ku bersujud
Akan menjadi yang lebih baik, itu pasti
Akan menjadi yang patut diperjuangkan, itu pun pasti
Tiada lagi angka satuan yang sia-sia
                      Ini tahunku, untuk mewujudkan semua

Friday, December 14, 2012

Siapa yang Mau Donat?

Pekan UAS dan remedial udah berlalu. Masih ada senggang satu minggu lagi sebelum ambil rapot. Mau ngapain ya? Giliran libur gini, malah bingung mau ngapain. Nah, orangtua nyaranin gue mending gue beresin rumah aja atau gak belajar masak. Hmm, pilihan pertama, entah kenapa gue belakangan ini rada males buat beres-beres. Belum ada seminggu libur aja kamar udah kayak kamar pecah gatau kayak apaan. Err actually not that bad. Kalo pilihan yang kedua, bisa aja sih, gue gini-gini masalah masak mah...............sama sekali belom jago :| Jadi, gue lebih milih buat ngisi waktu luang dengan masak!

Agak bingung juga sih mau masak apa. Kalo masak buat yang pagi, udah ada bibi yang setiap jam 5 aja masakan udah jadi. Kalo masakan siang.......hmm mungkin ada pilihan lain selain itu. Dan orangtua gue nyaranin lagi buat bikin DONAT! Mumpung di rumah juga ada bahan-bahannya (sisa bikin donat pas kelas 9 buat ambil nilai._.) dan tinggal nambahin beberapa bahan, jadilah gue memutuskan buat bikin donat aja.

Pertama-tama, pagi-pagi banget gue cari resep dari internet trus gue print. Trus gue cek bahan-bahannya, mana yang udah ada dan apa aja yang belum ada. Agak siangan jam 10 gue pergi ke warung dan ngelengkapin bahan-bahannya. Sampe rumah, langsung cau bikin donat!

Gue udah kayak Chef Farah Quinn aja, nyiapin semuanya di meja dan dengan pedenya nyampurin bahan-bahannya jadi satu. Gue tepungnya kurang dari 1 kg tapi lebih dari 500 gr. Udah semua gue aduk-aduk dan mau gue tutupin pake lap basah, gue kelupaan buat nambahin ragi. Gue tambahinlah itu, sekitar 1 sdm. Udah kan tuh, tinggal gue tutup pake lap basah (tapi gak terlalu basah) dan gue tungguin sekitar 1 jam biar adonannya ngembang. Tapi takdir berkata lain, adonan gue gak ngembang. Sama sekali. Gue heran. Gue nekat nambahin raginya lagi, sekarang setengah bungkus gue taburin dan gue aduk-aduk. Gue tunggu 1 jam lagi. Sadly, takdir masih gak di pihak gue. Tinggi adonannya masih segitu-segitu aja gak nambah. Gue sedih, tapi masih gamau putus asa. Akhirnya gue nekat aja itu donatnya gue goreng, dengan keadaan yang tidak mengembang itu. Gue gorengnya dibantu oleh Chef Julyas (read: adek gue).

Gue siapin semuanya, minyak goreng, wajan, sumpit buat bikin lubangnya, dan lain-lain. Setelah warnanya kuning keemasan yang terlihat sangat menggiurkan, gue angkat itu donatnya dan gue taruh piring. Gue tunggu sampe dingin dan gue coba donatnya. Ternyata rasanya........... Lo pasti gamau bayangin deh. Jangan dibayangin! Tuhkan malah dibayangin... Rasanya jauh dari enak. Kayaknya mateng aja belom x_x Gue coba beberapa kali lagi setelah itu, dengan teknik goreng yang berbeda-beda. Tapi hasilnya tetep aja sama. Dan akhirnya gue pun berenti nyoba lagi, gue gatau apa yang harus gue lakuin sama adonannya dan sama hasil gorengan yang bahkan dari bentuknya aja gak terlihat kayak donat T_T Ternyata kegigihan gue cuma sampe sini aja bro. Sedih juga -_-

Gue malah ngelanjutin aktivitas yang lain. Sampai akhirnya Mama gue nelpon dan nanya gimana kabar  donat gue. Gue bilang aja gak ngembang. Dia nanya, "emang gak dikasih ragi?" Gue jawab, "Aku kasih kok, tapi cuma setengah bungkus". Dia kaget, "Loh kan tadi mama udah kasih tau, kalo bikinnya hampir 1 kg, raginya 2 bungkus. Pantes aja gak ngembang". JEGER. Satu lagi kekurangan gue, kurang menyimak dengan baik-_-" Yaudah akhirnya gue minta Chef Julyas buat beli Fermipan di warung, padahal udah hampir magrib. Tapi mumpung semangat gue balik lagi bro!

Fermipan udah di tangan. Gue campurin deh tuh 1 bungkus ke dalam adonannya. Kenapa 1 bungkus? Karena gue rasa itu juga udah cukup banyak. Tuhkan gak ngikutin instruksi lagi-_-. Ya pokoknya abis itu gue tutup lagi pake lap basah. Gue tunggu 1 jam, KOK GAK NGEMBANG JUGA? Gue panik. Dan akhirnya gue ngebiarin aja itu adonan di ruang makan.

Sampai pada akhirnya keesokan harinya, pas Chef Julyas ngecek adonan yang ditutupin lap basah yang sudah mengering teriak manggil-manggil gue. Pas gue samperin dan gue liat adonannya, NGEMBANG BANGET! Sampe hampir ke atas-atas gitu. Seneng banget :"D Padahal semalem gue sampe lupa sama sekali lho kalo gue lagi bikin adonan donat. Jadi langsung deh gue solat subuh, trus gue goreng-goreng donat.

Hampir dua jam lebih gue bikin donat. Bikinnya kali ini dibantu sama Bibi Asih karena Chef Julyas harus berangkat sekolah. Capek sih tapi bukan capek karena waktunya, tapi karena frustasi ngeliat teksturnya yang abstrak, yang sama sekali gak kayak donat. Mungkin gara-gara campuran tepungnya kali ya. Dan capek juga karena pusing gue nyium bau ragi. Karena udah semaleman, jadi bau raginya ketara banget. Intinya gue seneng adonannya jadi ngembang, tapi gue ngerasa bentuk dan rasanya sama kayak yang kemarennya itu. Jadi walaupun udah jadi donat semua, hati gue kayak gak puas gitu..

Pas udah jadi gue suruh ayah gue buat nyoba donatnya. Katanya sih lumayan, not bad lah~ Trus dia minta 7 donat buat dia bawa ke kantor. Gue tanya, "Banyak banget yah? Mau ayah makan semua? Apa jangan-jangan mau dibagiin ke temen ayah lagi?" Dan dia bilang, "Iya" sambil senyum. Gue syok sendiri. Ntar kalo temen-temen ayah pada sakit perut gimana? ._.

Btw, pas gue chatting sama Durra, gue bilang hasil donat gue bentuknya gak kayak donat dan malah kayak roti biasa. Durra bilang, "Mau dong donrot buatan may!" -_- Donat roti... Okelah.

Sorenya pas Ayah pulang gue tanya takut-takut tapi penasaran, "Yah, donatnya abis gak tuh?" Katanya, "Abis, kata temen-temen Ayah donat bikinan Sari enak. Lain kali bikinin lagi bisa tuh" Waduh, gue langsung melayang rasanya. Itu moodbuster bangett. Hahahaha percobaan bikin donat sendiri (yang tak luput adanya bantuan dari Chef Julyas dan Bibi Asih) ternyata hasilnya disukai orang ~(^o^)~

Lain kali mau ah gue bikin kue-kue lagi ^^

Wednesday, December 12, 2012

Ini Ekskul-ku

Kelas 11 itu masa-masanya jaya, katanya. Kelas 11 itu masa-masanya megang kendali sekolah, katanya. Kelas 11 itu juga bener-bener masanya SMA, katanya. Kenapa bisa bilang gitu ya? Gue juga gatau, sih, dan gue bukannya mau ngebahas semuanya itu. Gue cuma mau ngebahas tentang "Kelas 11 katanya" yang kedua, yang "masa-masanya megang kendali sekolah". Hihi, seru nih.

Maksud gue disini tuh megang kendali tentang ekskulnya. Semua ekskul atau organisasi lain, kelas 11 yang jadi pengurusnya. Gue ada 3 ekskul; Padus, Sinematografi, sama Paskibra. Tapi yang paling kerasa banget jadi pengurus dan pemegang kendalinya itu di ekskul Paskibra. Kesan gue: tiring but fun. Kerasa capek itu biasa dan udah pasti, tapi kalo udah keliatan hasilnya pasti rasanya puas banget. Well, actually, gue bukan pengurus Paskibra official-nya......karena suatu hal......tapi gue tetep ikut bantu karena gue juga pengen bantu ekskul yang satu ini jadi lebih berkembang ;)

Kegiatan pertama yang diadain Paskib baru-baru ini tuh Pelatihan dan Pelantikan Caang (Calon Anggota) 2013. Kegiatannya dilaksanain (harusnya) seminggu penuh. Dari Senin-Sabtu, yang dimana Senin-Jum'at adalah Pelatihannya dan Sabtu adalah Pelantikannya. Tapi karena ada 2 hambatan jadinya Pelantikannya diundur jadi hari Senin deh. Soooo, Pelatihan. Pelatihannya berjalan lancar, jadwalnya sepulang sekolah dari jam 14.00 sampe jam 17.00 WIB. Umumnya materi dikasih di dalem ruangan. Nah, tugas pengurus tuh yang minta perijinan ruangannya. Bukan cuma perijinannya, tapi minta ijin sama janitornya yang agak susah. Trus trus, materi buat 2013nya dikasih sama 2012 sendiri (angkatan gue angkatan 2012). Pas ngasih materinya sih asik-asik aja, anak-anak 2013nya aktif, jadi yaa serulah interaktif. Mereka juga anaknya cepet nangkep.

Nih beberapa fotonya pas Pelatihan.
Itu gue pas gue ngasih materi Table Manner :D

Pas gue jadi moderator

Pemberi materinya dari angkatan gue, 2012


Mereka diperkenalkan dengan namanya, SERI. Sebagai sarana mendisiplinan mereka

Pas 2013 dikasih materi juga nih, rapi kan mejanya~
Dannn gue pengen nge-share foto pas mereka pelantikan tapi belum ada fotonya-_- Yaudahlahya kapan-kapan aja. Intinya sih gue seneng jadi senior (loh) wkwk. Maksudnya seneng ngelatih dan megang suatu ekskul. Dan gak cuma ada seneng doang sih, pasti nantinya juga bakal ngerasain yang namanya susah, duka dan derita.. Tapi ya nikmati sajalah. Life must go on. Paskibra Jaya! :D

Tuesday, December 11, 2012

SIGNS


Film pendek berjudul Signs adalah film dengan ide sederhana yaitu mengenai komunikasi. Teknik yang dipakai pun sederhana. Tidak banyak dialog suara, karena komunikasi yang digunakan aktor dan aktrisnya adalah melalui tulisan tangan pada selembar kertas. Karena itu, maka pemilihan backsound yang bagus sangat mempengaruhi perasaan penontonnya.


Para pemainnya (si pria dan wanita) memerankan perannya dengan sangat baik. Karena film ini adalah film tanpa dialog, maka mereka diharuskan mempunyai mimik muka yang akan menampilkan kondisi mereka, dan mereka berdua memainkannya dengan sangat baik.

Alur ceritanya menarik. Pada awalnya si pria hanya menjalani kehidupan yang biasa sebagai pegawai kantoran yang jarang berkomunikasi dengan orang lain. Dia sangat mendambakan seorang wanita untuk dijadikan temannya. Keesokan harinya saat ia sedang bekerja, tak sengaja ia memperhatikan seorang pegawai wanita di gedung seberang yang sedang bekerja (Menit 3:14). Si wanita pun sadar kalau dirinya sedang diamati dan memulai pembicaraan dengan si pria.  Komunikasi mereka dilakukan dengan menggunakan kertas. Teknik yang digunakan untuk mengambil gambar di gedung seberang inilah yang menurut saya menarik.





Setelah perkenalan singkat itu, si pria memajang kertas tersebut di lemari pendinginnya (Menit 4:58). Mulai dari sinilah saya penasaran dengan apa yang akan terjadi selanjutnya.


Film pendek berdurasi 12 menit 12 detik ini merupakan film sederhana yang mempunyai pesan moral mengenai pentingnya berkomunikasi. Dalam keseharian kita, kita diharuskan untuk berkomunikasi dengan orang lain, entah itu partner kerja maupun orang yang ditemui di jalan. Jika kita memilih untuk diam, kita akan merasakan kesepian dan hidup pun terasa hampa. Pada akhir film digambarkan bahwa si pria bertemu dengan si wanita. Kenapa mereka bisa bertemu? Karena pada akhirnya si pria menemukan keberanian untuk berkomunikasi dengan si wanita.




Iseng-iseng review aja ya. Ini sebenernya tugas Sinematografi hehe

Friday, November 9, 2012

KANGEN

KANGEN 2012!
KANGEN LATIHAN BARENG 30 ORANG LENGKAP :'(

Kangen kalian masing-masing orang yang bisa menghidupkan suasana pas lagi latihan. Kangen LPP dan yel-yel kalian. Kangen kita di evaluasi bareng-bareng, buka puasa bareng-bareng, dan nyanyi bareng-bareng di depan podium. Kangen pemanasan dan lari keliling lapangan bareng-bareng sambil nyanyi keras-keras. Kangen kumpul nunggu jam 1 di depan mushola, heboh cerita ijin atau bolos sekolah sambil pake sunblock.

Kapan kita bisa kayak gitu lagi? Kalian taulah bukan maksudku pengen ngulang LPP lagi. Tapi aku kangen kebersamaan kita.
Aku tau kita pasti punya kegiatan masing-masing di luar organisasi ini. Punya target dan prioritas kita masing-masing. Tapi kalo pas latihan rutin, ayolah kumpul bareng lagi, latihan bareng lagi :) Gaada salahnya kok ngeluangin waktu satu hari buat bareng-bareng lagi. Aku tau aku juga pernah gak ikut kumpul beberapa kali.... Tapi buat yang merasa jarang banget kumpul dan susah dihubungin... Aku kangen kalian semua :"( Latihan dipisah di dua tempat rasanya latihan jadi sepi. Kangen energi dan semangat yang ada pas latihan ber30 saat LDCP atau ber28 saat LPP.

2012, yuk kumpul lagi yuk♥☺☀